Panglima TNI Puji Latihan PPRC TNI 2018 di 3 Lokasi Berbeda

Panglima TNI Puji Latihan PPRC TNI 2018 di 3 Lokasi Berbeda

Barometermedan | Timika ~ Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, SIP memberikan pujian atas pelaksanaan Latihan Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) TNI tahun 2018 di tiga lokasi berbeda, yakni di Selaru (Maluku Tenggara Barat), Morotai (Maluku Utara), dan Timika (Papua).

Apresiasi Panglima TNI disampaikan saat menyaksikan Latihan PPRC TNI Tahun 2018 melalui melalui video live streaming di Bandara Mozes Kilangin, Timika, Provinsi Papua, Sabtu (12/5/2018).

Selain Panglima TNI, latihan juga disaksikan Kasad Jenderal TNI Mulyono, Kasal Laksamana TNI Ade Supandi, SE, MAP, dan Kasau Marsekal TNI Yuyu Sutisna, SE, SSos, MM, serta pejabat teras Mabes TNI.

Dalam pengarahannya kepada seluruh peserta Latihan PPRC TNI Tahun 2018 di Selaru, Morotai dan Timika, Panglima TNI menyampaikan terima kasih kepada Prajurit TNI atas pelaksanaan kegiatan, khususnya pada saat manuver lapangan yang telah dimulai tanggal 8-12 Mei 2018.

“Secara umum, saya menilai baik sekali dan kegiatan latihan sesuai dengan keinginan kita semua yaitu lancar, aman dan terkendali. Hal itu terlihat ketika melaksanakan manuver lapangan bahwa pimpinan lapangan sangat tepat untuk melaksanakan atau tidak dilaksanakan kegiatan pelatihan yang sudah direncanakan. Dalam setiap latihan selalu ditentukan hari ‘H’ atau jam ‘J’ serta faktor-faktor yang mempengaruhi, seperti cuaca dan medan,” papar Panglima TNI.

Diterangkan Panglima TNI, kegiatan Latihan PPRC TNI Tahun 2018 ini sepenuhnya diserahkan kepada pelaku, sehingga komando latihan hanya bisa mengawasi dan menilai keputusan di lapangan.

Menurutnya, semua kegiatan yang dilaksanakan Prajurit TNI di lapangan sudah dilaksanakan dengan baik. “Di Selaru saya nilai sangat baik, demikian juga untuk pendaratan Amfibi. Semua ini bisa dilaksanakan dengan baik dan sesuai rencana, termasuk kegiatan yang dilaksanakan di Morotai dan Timika,” ungkapnya.

“Mari kita catat apa yang kita sudah laksanakan, dan ini adalah pelajaran yang sangat berharga bagi kita semua, sehingga untuk latihan-latihan yang akan datang kita sudah memiliki catatan-catatan penting untuk perbaikan,” kata Marsekal TNI Hadi Tjahjanto.

Pada kesempatan tersebut, Panglima TNI menekankan kepada seluruh pelaku yang berada di tiga wilayah (Selaru, Morotai, Timika) untuk segera melaksanakan inventarisasi personel, peralatan dan lain-lain. “Cek dan catat semua kelengkapan dan kekurangan, baik komunikasi, dukungan logistik termasuk diantaranya adalah aturan-aturan latihan yang ditemukan di lapangan dan kita segera akan melaksanakan evaluasi, sehingga kegiatan tahun depan tentunya akan sangat lebih baik lagi,” ujarnya.

“Terima kasih kepada seluruh Prajurit TNI yang telah melaksanakan kegiatan latihan, seluruh tokoh masyarakat, tokoh agama dan komponen bangsa lainnya serta Kepolisian Negara Republik Indonesia, yang telah mendukung kegiatan ini sehingga sukses dengan baik,” tutup Panglima TNI.

Dihadapan awak media, Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto menyampaikan bahwa, kegiatan latihan PPRC TNI 2018 bisa dilaksanakan dengan aman, lancar dan terkendali. Kegiatan ini merupakan latihan pertama yang dilakukan oleh TNI secara utuh. “Secara utuh maksudnya adalah kegiatan latihan dilaksanakan di tiga lokasi berbeda yaitu Selaru, Morotai dan Timika,” ucapnya.

Menurut Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, hal-hal yang diuji dalam latihan tersebut adalah hubungan komunikasi dan komando pengendali latihan di tiga lokasi tersebut, tentunya tidak mudah untuk menyamakan pengendalian karena dipengaruhi oleh situasi cuaca termasuk juga medan di masing-masing wilayah.

Panglima TNI menyampaikan bahwa, dalam kegiatan latihan ini tentu ada kekurangan-kekurangan yang ditemukan di lapangan dan segera di evaluasi, sehingga kegiatan latihan berikutnya bisa dilaksanakan sesuai dengan keinginan. “Kita merencanakan latihan ini kurang dari enam bulan, namun saya nilai sukses karena semuanya mampu dilaksanakan sesuai dengan rencana,” ungkapnya.

“Mudah-mudahan latihan di tahun 2019, kita juga akan mencari lokasi latihan di wilayah NKRI dengan asumsi tiga trouble spot yang kita akan mainkan. Hari ini adalah hari yang sangat baik, karena kita bisa mendapatkan beberapa pengalaman yang bisa kita tulis dan dapat kita evaluasi untuk kegiatan latihan-latihan berikutnya,” kata Panglima TNI.

Latihan PPRC TNI 2018 diikuti oleh 8.018 prajurit TNI, terdiri dari 6.398 orang pelaku dan 1.620 orang penyelenggara.

Alutsista yang dilibatkan antara lain dari:
Unsur Darat- Mortir-81, Hely Bell-412, Hely MI-17, Hely Fennec.

Unsur Laut- KRI klas Parchim, KRI LPD, KRI klas LST, KRI klas Sigma, KRI Klas BCM, Hely Bell, BVP-2, 8 LVTP-7, 17 BMP-3F, Kapa K-60, Howitzer 105 MM, BTR-50P (M).

Unsur Udara- Pesawat tempur F-16, EMB-314 Tucano, CN-295, C-130, B-737, Hely NAS-332/ES-725.

Tema yang diangkat dalam Latihan PPRC TNI Tahun 2018 ini adalah “PPRC TNI Menghancurkan Kekuatan Musuh di Pulau Selaru, Timika dan Morotai Dalam Rangka Menegakkan Kedaulatan Wilayah Nasional”.

Latihan PPRC TNI ini memiliki nilai strategis atau Deterent Effect, dalam bentuk suatu satuan TNI yang mampu bergerak cepat untuk menjangkau potensi ancaman yang lebih dari satu trouble spot yang terjadi di seluruh wilayah NKRI. (*/zul)

Share This:

Tags: , ,
banner 468x60

No Responses

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas